Untuk menghubungi saya, atau memberi dan menerima maklumbalas secara peribadi, sila capai 013-3544889, atau emelkan ke rozaisalanamy@gmail.com, atau temui saya di http://www.facebook.com/rozais.alanamy

Selain capaian di atas, yang menggunakan nama dan kutipan daripada saya adalah tidak relevan dan tidak ada kena mengena dengan pendapat dan pendirian saya.
__________________________________________________________________

Thursday, January 08, 2009

Prahara Nakbah Palestin

Langit Genting Gaza terpercik darah
Enam dekad berlalu merahnya masih menyalakan api amarah
Membakar kebun-kebun iman dengan nyalaan Salibiyyah
Meruntuhkan rumah-rumah, masjid dan dewan ibadah
Membina tembok pemisah gergasi terpanjang di dunia
Menobatkan Tebing Barat sebagai penjara terbesar di marcapada.

Hanya dengan tohmahan penyalahgunaan kawasan
Dijadikan masjid sasaran serangan
Mengesyaki pemimpin jihad bersembunyi
Dewan ibadat dibom pada muka hari hijri.

Wahai Zionis,
Sesungguhnya tembok yang kau hadangi
Tak dapat memisahkan ikatan imani
Bulatan persaudaraan seluruh jagat yang sama kiblat
Kukuh utuh dalam ikrar wahdah yang terpahat
Dalam semangat hijrah pejuang tak pernah kalah
Biarpun bedilan mortar Zionis tak kenal lelah
Ruh jihad Palestin membara dalam mata para pria
Doa wanitanya jadi api membakar makar.

Gema perjuangan sekian dekad tetap bertalu
Berkumandang di gegendang saudara sejagat merata buana
Desing peluru yang merobek kujur jasad warga
Tak mampu membunuh jiwa dan semangat seagama.

Nakbah ini tak akan lestari
Gharqad pasti layu di bumi Al-Ayyubi.


Rozais Al-Anamy
Padang Embun
Januari 2, 2009 (malam: 11.49)

Mingguan Malaysia, Januari 4, 2009

5 comments:

Zaidi Haji Abdullah said...
This comment has been removed by the author.
rozais al-anamy said...

Kanda,
Dinda dah bertahun boikot barangan mereka dan masih lagi istiqamah dengan usaha ini. Dan sepatutnya kita memboikot mereka sejak dahulu lagi, bukan hanya setelah nakbah ini berulang.

Zaidi Haji Abdullah said...
This comment has been removed by the author.
gurindamjiwa said...

Cik Rozais, pagi ini saya nyalakan kandil tanpa api tapi sinarnya samopai ke jiwa saya. Semoga kancil itu terus menyala dan kita menikmati sinarnya.

rozais al-anamy said...

gurindamjiwa,
Hahaha. Anda sungguh bijaksana.