Untuk menghubungi saya, atau memberi dan menerima maklumbalas secara peribadi, sila capai 013-3544889, atau emelkan ke rozaisalanamy@gmail.com, atau temui saya di http://www.facebook.com/rozais.alanamy

Selain capaian di atas, yang menggunakan nama dan kutipan daripada saya adalah tidak relevan dan tidak ada kena mengena dengan pendapat dan pendirian saya.
__________________________________________________________________

Thursday, April 24, 2014

Gerimis Senja



Gerimis senja ini menjemput kenangan
dari hari yang bertabur rindu dan ingat padamu
aku sering menangis dalam hujan tipis
setiap kali usai kita berbicara tentang bicara manusia.

Tak pernahkah kau terfikir
untuk menepuk lopak yang terpenuh air
ataukah kau bimbangi
air dan airmataku terpercik ke mukamu?

Jalan Perdana, KL
April 24, 2014 (petang gerimis) 
.
.

Friday, April 18, 2014

Kekasihku Semerah Seindah Senja

.
...Kekasihku
waktu semakin berharga
puisi menjadi inti kata
pendek padat
semakin diam kita
memerhatikan suasana
melihat gelagat

garis menjadi warna
kata mencari indah
diperlukan lagi
sesekali kalut kita
di tolak ke tengah
mendengar wacana
diskusi pengalaman diri

tapi kita memilih
ketenangan di tepi
menyendiri di kolam
di perkebunan sedih
mendengar resah hujan malam
menoleh pada kesilapan lalu
kerana waktu begitu pantas berlari
meninggalkan daun daun kekuningan
ketika bunga bunga di taman
mula layu

Kekasihku sayang
kau semakin indah di hatiku
bagai terhiasnya pulau pulau di lautan
kulit kulit siput memutih di pantai
lincahnya anak anak ikan
menari di celah lembut karang
melihat burung burung berterbangan
bernyanyi berdendang
menjeritkan lagu cinta kita
semerah seindah senja
setia kasih untuk selamanya

kekasih malamku
kerinduan langit biru
ada sesuatu ingin kutanyakan
... cintakah kau akan aku.

A. Ghafar Bahari 
.

Friday, April 11, 2014

Puisi Musim Bunga


.
Semalam kita lewati lorong perjalanan dari pondok cinta 
kuntuman lembut kesumba menguasai pohonan 
indah mekar di sepanjang jalan, sesetengahnya masih segar di bumi
membahagiakan, penuh pesona buat indera
kita saling bertentang mata, senyum dalam rasa teruja 
bahagia pun menjelma dengan seribu ria 
ada kembang dalam hati dan sukma. 

Kurakam keindahan kuntuman 
yang masih kekal di ranting,  dalam jiwa 
sementara ia mewangi diundang musim bunga
sebelum musim luruh berganti tiba. 

Bunga-bunga di lorong perjalanan kita
bukanlah cinta kita yang sentiasa segar, dibakar rindu membara 
berbahagi rasa dalam duka dan luka, bahagia dan ria 
kerana cinta kita bukanlah bunga
yang menunggu musim menjemput mekarnya. 

Jalan Perdana, KL 
April 11, 2014 (2.00 petang) 

Han,  
Maaf kerana tidak sempat merakam,  
dan puisi ini dikarang hanya setelah semua kuntum berguguran. 
.
.

Wednesday, April 09, 2014

Cinta Yang Membius



Malam tadi saya berbual dengan teman serumah tentang kuasa fokus. Bermula kisah apabila saya beritahu dia tentang anak seorang sahabat yang tersangat fokus apabila sedang berfikir hingga keadaan sekeliling jadi fana baginya. Saya dan dua sahabat sekolah lama berjumpa di sebuah kedai makan. 

Anak sahabat saya duduk setentang. Apabila saya lihat dia asyik merenung jauh sambil makan, sengaja saya kuis kaki saya dengan kakinya. Dia diam dan masih merenung jauh, bukan ke muka saya. Saya gesel kaki sekali lagi dengan lembut, dia kelihatan masih khusyuk mengelamun. Tiada reaksi sedikit pun. Saya tidak puas hati, saya gesel kaki ke betisnya dengan agak keras, masih juga begitu. Saya renung tepat ke mukanya, baru lah dia pandang saya sekejap dengan pandangan kosong dan sambung lamunannya sambil makan perlahan. 

Saya pandang sahabat saya yang duduk di sebelahnya, menebak kemungkinan saya tersalah gesel kaki orang lain. Sahabat saya pun bermuka selamba, maknanya saya memang tidak tersalah main kaki. Masih tidak puas hati atas tiadanya tindakbalas, saya buat-buat tercari sesuatu di bawah meja sambil kaki tetap menggesel kaki anak sahabat saya itu. Memang betul kaki dia yang saya gesel dari tadi. Saya angkat kepala dan mula cubit betisnya dengan jari kaki, pun tiada tindakbalas langsung. Aduh, akhirnya saya terpaksa mengalah dan bertanya kepadanya; kenapa dia seolah-olah tiada perasaan langsung apabila diperlakukan begitu. Dalam keadaan terpinga-pinga dan seakan-akan baru sedar dari mimpi yang panjang, dia bertanya saya kembali – apa yang telah saya buat? Saya ceritakan dari mula. 

Saya nyatakan pada sahabat, saya bimbang sekiranya anaknya hilang deria rasa, mungkin ada sesuatu yang tidak betul pada sistem sarafnya. Anak sahabat saya itu minta saya ulang perbuatan tersebut, sekali sahaja saya gesel dia terus ketawa. Rupanya dia memang tersangat fokus pada satu-satu perkara, menurut sahabat saya. Namun saya tidak pernah melihat manusia sehebat itu kuasa fokusnya sebelum ini. 

Saya jadi teringat pada cerita bapa sepupu saya tentang kuasa fokus dan tenaga dalaman yang sangat bermanfaat apabila diasah secara betul. Ia boleh sahaja memecahkan mentol lampu apabila ditenung dengan penuh tumpuan, malah begitu juga doa yang dihantar secara penuh tumpuan dan sepenuh hati. Ringkasnya, itulah “senjata fakir” orang mukmin yang boleh mengalahkan apa sahaja kekuatan moden yang ada hari ini. 

Hal ini mengingatkan saya tentang sejarah pedang terbang dalam perjuangan muslimin melawan kuffar suatu masa dahulu, yang berlaku di tanah air ini. Saya juga teringat pada kisah sahabat Saidina Umar r.a. yang terlalu fokus beribadat kepada Rabbnya sehingga tidak terasa kesakitan apabila dicabut anak panah yang tertusuk pada badannya. Begitu jugalah agaknya konsep yang diamalkan penganut Hindu yang sanggup mencucuk tubuh dan memikul kavadi tanpa berasa sakit, yang terjadi pada penganut Syiah yang menyeksa tubuh badan kerana ketaksuban terhadap peristiwa pembunuhan Saidina Hussain dan sebarang bentuk perbuatan yang disandarkan pada tumpuan dan penghayatan penuh terhadap sesuatu anutan atau fahaman. 

Begitu jugakah perasaan Laila dan Majnun yang asyik bercinta sehingga fana, atau cinta Syamsuddin Tabrizi pada Tuhan dan sahabatnya, juga sebagaimana cinta Jalaluddin ar-Rumi yang sanggup mengorbankan dunia? 

Dan saya percaya, sangat-sangat percaya - rindu dan cinta mampu membius kita. 

Jalan Perdana, KL 
April 9, 2014 (6.00 petang)
.
.

Saturday, April 05, 2014

I Love You






















I loved you: and, it may be, from my soul
The former love has never gone away,
But let it not recall to you my dole;
I wish not sadden you in any way.

I loved you silently, without hope, fully,
In diffidence, in jealousy, in pain;
I loved you so tenderly and truly,
As let you else be loved by any man.

"A collection of poems by Alexander Pushkin" 
Translated by Yevgeny Bonver, August 1995.
 .

Friday, April 04, 2014

Perempuan Pantai

.
.


Dialah perempuan pantai
yang sentiasa hadir saat senja berwarna merah saga
memerhati asyik lengan ombak yang menyapu pantai
dalam deru bayu menyapa camar yang pulang.

Dialah perempuan pantai
tekun mengutip cengkerang di antara butiran pasir
untuk dibingkaikan menjadi kenangan
dari sejumlah pelayaran panjang.

Dialah perempuan pantai
cintanya seteguh karang di dasar lautan,
hari ini menghanyutkan rindunya ke tengah segara
bersama sebungkus sengsara.

Jalan Perdana, KL
April 4, 2014 (5.43 petang)

.

Thursday, April 03, 2014

Pada Waktu-Waktu Begini

.


.
Pada waktu-waktu begini
aku sering tintakan abjad pada kanvas malam
sementara menunggu warna bulan lebih terang
menghiburkan pungguk nan rawan
menghurai rasa, menghimpun kenang,
dan seringkali menilik diri yang mungkin sumbang
di mata rakan dan Tuhan.

Pada waktu-waktu begini
aku jadi teringat pada sejumlah perjalanan
ada lelah yang bukan kepalang
ada resah yang belum hilang
ada gelisah yang belum padam,
ada rindu tak terluahkan
ada cinta tak kesampaian.

Dan pada waktu-waktu begini
aku sering berharap mentari telah berpesan
pada bulannya yang setia
untuk kembali lagi esok harinya.  

Jalan Perdana, Kl 
April 3, 2014 (7.20 malam)
.
.

Tuesday, April 01, 2014

Ketika Aku Membaca Sajak Rindu




















Ketika ini aku hanya membaca sajak rindu pada bulan,
pada matahari, yang tak pernah lelah berganti mimpi.
Ketika ini aku hanya mampu mengarang bait demi bait kata
yang terjalin antara rasa sayu, pilu dan syahdu
mengirimnya pada angin lalu ke telingamu
dengan harapan ia menerjah ke kalbumu yang terdalam.

Dalam resah malam dan subuh yang baru bernafas
aku mengutip sejumlah  waktu buat mengintai hatimu
mendengar keluhan sukma tatkala kita sering bertikam kata
dalam sebuah perjalanan di lorong rasa.

Terkadang kita sering keliru oleh abjad tak bertinta
dalam denting masa yang sering meresahkan
dan riuh rakan taulan yang mendekatkan. 

Jalan Perdana, Kl
April 1, 2014 (6.30 petang)  
.

Saturday, March 29, 2014

Khabar dari Langit



















Jemari mentari patah satu persatu
Sirna dalam pelukan senja merah
Tatkala aku menyatukan abjad rindu
Dalam dingin malam yang resah
Gusar tak bertepian
Menunggu khabar dari langit
Yang berguguran dalam bias bulan
menitipkan sebuah pesan.

Jalan Perdana, KL
Mac 29, 2014 (7.20 malam dingin) 
.