Untuk menghubungi saya, atau memberi dan menerima maklumbalas secara peribadi, sila capai 013-3544889, atau emelkan ke rozaisalanamy@gmail.com, atau temui saya di http://www.facebook.com/rozais.alanamy

Selain capaian di atas, yang menggunakan nama dan kutipan daripada saya adalah tidak relevan dan tidak ada kena mengena dengan pendapat dan pendirian saya.
__________________________________________________________________

Saturday, January 23, 2010

Tetap Di Jiwa

.
Ilustrasi disalin dari www.lingkaranalam.blogspot.com

Saya sering ditanya, kenapa suka laut dan pantai? Saya tidak pasti jawapan yang tepat. Yang mampu saya katakan ialah laut penuh rindu. Anginnya saja cukup buat saya ngilu, dan sering membawa saya ke ruang fikir dan rasa yang hebat. Yang pasti, saya membesar dengan usapan angin pantai dan canda ombak.

Mungkin kerana kecintaan saya yang keterlaluan terhadap laut, maka Tuhan sentiasa campakkan saya jauh dari pantai dalam fasa kehidupan seterusnya. Selepas habis belajar, saya tidak sempat menikmati pantai Terengganu, terus berkelana ke Tanah Serendah Sekebun Bunga. Pasir Mas agak jauh dari Pantai Cahaya Bulan. Dan saya akur sewaktu terdampar di Padang Embun. Selalu saya berseloroh dengan diri; percik air laut yang kudamba, embun pula yang menitis. Saya tidak menjangkakan embun yang menitis itu hanya sempat menjamah jiwa raga selama lebih kurang tiga tahun sahaja. Tanah sawah belakang rumah saya tinggalkan pada suatu hari dengan jiwa berdarah.

Saya kembara lagi, kali ini ditakdirkan menghirup udara bukit, pada sebuah mandala sepi yang nyaman bayu. Entah bila akan kembara lagi, saya serahkan segalanya pada Yang Maha Tahu. Saya sentiasa doakan agar doa dan harapan bonda sewaktu saya turun rumah untuk memulakan hijrah ke fasa seterusnya jadi kenyataan. Bonda harap lima atau enam tahun lagi saya akan kembali jadi anak laut. Oh bonda, kalau hidup semudah yang kita impikan, hari ini juga saya terbang ke sana!

Pinggiran Putrajaya 

4 comments:

miss oren said...

membaca entri ini diiringi lagu kembara membuatkan saya sedih dan terharu..entah mengapa..huhu

WAN MARZUKI said...

Apa angkara derita menimpa
sampai uratmu dihiris luka?

barangkali embun sudah berhenti menitis
meratap keberangkatanmu dalam gerimis!

rozais al-anamy said...

miss oren,
saya pun nak menangis, huahua.

rozais al-anamy said...

Wan Marzuki,
Saya yang alpa hingga tertusuk belati, salah diri sendiri barangkali.