Untuk menghubungi saya, atau memberi dan menerima maklumbalas secara peribadi, sila capai 013-3544889, atau emelkan ke rozaisalanamy@gmail.com, atau temui saya di http://www.facebook.com/rozais.alanamy

Selain capaian di atas, yang menggunakan nama dan kutipan daripada saya adalah tidak relevan dan tidak ada kena mengena dengan pendapat dan pendirian saya.
__________________________________________________________________

Friday, February 06, 2009

Cinta, Politik dan Pengorbanan

Malam tadi, seorang rakan menelefon dan menyuruh saya berkemas secepat mungkin untuk ke Perak. Saya gelar dia "Menteri Penerangan" kerana dia selalu jadi pakar ulas seputar politik tanah air.

Saya baru sampai ke rumah lepas Maghrib, dan telah menyemai janji untuk bertemu seseorang pada Sabtu. Saya terpaksa tolak cadangan untuk bersama mengikuti kemelut politik Perak kerana janji tersebut. Dan malam itu saya dengar bebelan panjang seorang lelaki; dia tuduh saya menolak pelawaannya kerana bimbang tak sempat berkemas. Hey, ayahanda saya hanya beri saya lima minit untuk mandi dan bersiap, kalau tidak, saya akan ditinggalkan. Saya malas nak bertengkar, dan saya terpaksa mengiakan tuduhannya itu.

Saya menghabiskan masa mengemaskini blog dokumentasi saya kerana saya masih "berpuasa" daripada bertamu ke lima teratak maya yang wajib saya kunjungi saban hari.

Jam 10.24, seorang teman menyapa. Kami berbicara tentang rasa, jiwa dan cinta yang banyak mengubah wajah manusia dan dunia. Sesungguhnya, cinta yang lahir dari jiwa yang tulus suci pasti memekarkan kuntuman kesejahteraan pada pemilik hati seni.

Pada awalnya talian internet dalam keadaan baik. Namun tiga jam kemudian kami sama-sama "kehilangan". Kami saling mencari, umpama dua orang yang tersesat di tengah sahara. Cahaya purnama musim panas garing tidak mampu menyejukkan hati yang mula berbahang. Saya cabut USB Wireless dan guna LAN. Talian mula stabil sedikit, tapi kerap juga diterajang dari YM. Teman di hujung sana mula memanggil-manggil. Nasib baik teknologi terkini banyak alternatif. Telefon bimbit jadi pendamai kami.

Pagi: 2.12, kami mula menyedari sesuatu. Ya, politik tanah air sedang kalut dengan kemelut Perak. Pasti ramai yang melayari internet pada waktu begini. Ya, benar sekali. Berpandukan pengalaman, dinihari beginilah kerja-kerja "private n confidential" wajar dilaksanakan. Tentu ramai penggodam freelance dan upahan sedang khusyuk bekerja. Dan tidak mustahil ada antara mereka diacu pistol di kepala.

Pagi: 2.21, saya taip offline message meminta diri untuk memberi laluan kepada orang politik. Berilah mereka peluang untuk melakukan kerja-kerja "untuk agama, bangsa dan negara" (harapnya) dan semoga dengan "pengorbanan" kecil kami berdua, rasuah tidak lagi bermaharajalela.

Pagi: 2.22, teman saya melayangkan ucapan selamat malam (pagi) melalui khidmat pesanan ringkas.

Saya masih belum dapat lelap sehingga jam 3.00 lebih. Mahu telefon kawan yang agaknya sudah sampai di Perak, bimbang dijerkah lagi. Sungguh saya tidak dapat berkorban jika dituduh sebarangan.

Padang Embun
Februari 6, 2009 (petang: 5.00)

5 comments:

rba said...

Salam,
Sdri rozais al-anamy,
Cinta akan memberi dirinya kepada kita jika kita memberikan diri kepadanya. Politik akan menguasai kita selagi kita berada didalam jasadnya dan pengorbanan suci lahir dari kekuatan jiwa yang murni !

zaidi said...
This comment has been removed by the author.
rozais al-anamy said...

rba,
benar sekali!

Kanda,
hahahaha

zaidi said...
This comment has been removed by the author.
rozais al-anamy said...

Kanda,
Dinda akan tunaikan janji setelah semua ejaan kanda dalam setiap penulisan kanda betul.