Untuk menghubungi saya, atau memberi dan menerima maklumbalas secara peribadi, sila capai 013-3544889, atau emelkan ke rozaisalanamy@gmail.com, atau temui saya di http://www.facebook.com/rozais.alanamy

Selain capaian di atas, yang menggunakan nama dan kutipan daripada saya adalah tidak relevan dan tidak ada kena mengena dengan pendapat dan pendirian saya.
__________________________________________________________________

Wednesday, February 24, 2010

Antara Daun dan Bunga

.

Semalam, dalam cuaca membahang saya menunggu seseorang datang menjemput. Pohon semarak api yang jarang daunnya tidak mampu menyembunyikan tubuh kurus saya dari jangkauan jemari mentari.

Memandang pohon semarak api bersetentangan yang sedang memerah bunga, saya terfikir; mengapa begitu bodoh saya berfikir - saya perlu teduhan, bukan daun! Aduh, otak yang cair rupanya masih mengisi fikir yang beku.

Saya menghitung, selalunya kita memilih berteduh di bawah pohon yang lebat DAUNnya, namun dalam situasi sekarang, pohon yang lebat BUNGAnya adalah keperluan saya. Sebelum sempat saya menghindar kebodohan diri dengan menuju ke pohon yang lebat bunganya, dia tiba. 

Melihat muka udang kena bakar saya, dia membebel; "bukankah saya suruh awak tunggu di rumah? Tunggu di rumah. Di rumah, di rumah, di rumah!" Saya meloncat ke atas kenderaan tanpa memandang dia.  Dan dia terus memecut laju ke LCCT. 

Saya isi masa perjalanan dengan membahaskan tentang daun dan bunga. "Sempat lagi fikir dalam panas!" Dia menukas. "Mesti. Sebab tadi dah sempat bodoh!" Kami sama-sama ketawa.

Dia berpusing ke belakang, cuba menarik beg sandang di bahagian duduk penumpang. "Hey, apa guna saya jadi co-pilot, ramai lagi yang masih sayangkan saya. Cuba tumpu pada pemanduan. Eeeeeiiiiiiii!" Tempik yang satu itu selalunya akan buat dia "sedar diri".

Dia mengepit beg sandang yang saya hulurkan, dan mengeluarkan sebuah beg plastik dan menghulurkan kepada saya, dengan sengih nakal. "Tengok depan!" Saya menempik lagi. 

"Bukalah, saya harap awak suka." Kali ini dia bersuara tanpa pandang ke arah saya. Aduh, saya paling tidak suka membuka hadiah depan si pemberi. Dan buat pertama kali, saya terpaksa membukanya. Nasib baik dia masih pandang ke depan. 

"Saya suka, lebih-lebih lagi warnanya." Saya beri komen ringkas. Saya buka kotak pen Cartier, dan menulis "terima kasih" di atas sekeping kertas yang selalu saya bawa, menggunakan pen mata bulat berwarna perak itu. Saya lihat dia sempat mengerling tulisan saya, dan tersenyum. Saya jeda, dan saya lihat keresahan di wajahnya. 

"Itu saja?" Dia bersuara lagi, tanpa berpaling ke arah saya. 

"Kenapa?" Saya balas pertanyaan sambil senyum, dan terus diam. 

"Itu saja?" Dia kelihatan tersentak, sembari menoleh ke riba saya, ke arah plastik, tepatnya. 

"Haaa, tengok depan!" Cepat-cepat dia menekan brek, kereta di depan sehasta jaraknya.

"Ingat, ramai lagi yang sayangkan saya!" Saya ketawa. 

"Cisss!" Dia sengaja melenggang kenderaan. "Mana perginya rantai tangan?" Kelihatan rona mukanya yang kecewa. "Sepatutnya ada dalam beg yang sama." Masih tidak puas hati.

"Rantai?" Saya sengaja bersuara ala-ala "piano?" Ahmad Nesfu. Dia mencuka.

"Ini haa..." Saya menayangkan kotak DeGem, dan menarik cermat keluar seutas rantai tangan. Terkial-kial mengenakannya di tangan kanan.

Berhenti di lampu isyarat, dia membantu saya. Usai terlilit di tangan, kami dihon. 

"Mana nota ucapan Selamat Hari Lahir, tak ada pun? Mana aci bagi barang macam itu saja!" Saya berpura-pura merajuk. Dia jegil ke arah saya sambil memecut jauh dari kenderaan di belakang. 

"Dah tua bangka pun nak kena tulis ucapan Happy Birthday lagi? Gelinya!" Ujarannya selari dengan bahasa badan.
.
"Huh, tak romantik langsung!" Giliran saya pula mencuka. Dia tergedik-gedik, dan menyambung; "itu ucapan zaman tok kaduk".

Dalam perjalanan pulang, kami melalui tasik Putrajaya. Cepat saya halakan telunjuk ke suatu jihat tasik - "Hah, di titik itulah saya buang hadiah untuk awak."

"Nasib baik tak ada penguatkuasa, kalau tidak  sudah tentu kena saman buang sampah dalam tasik!" Dia tidak marah, kerana bukan saya yang bersalah. Sungguh penantian itu satu seksa, dan pada waktu itu ruang penantian saya itu kosong tanpa pengisian. Belum habis baran saya rupanya.

"Saya bukan buang sampah, mana boleh didenda", saya menukas.

"Habis, buang benda yang tidak diperlukan itu apa namanya?" Dia membidas.

"Saya bukan tidak memerlukannya, malah amat memerlukannya untuk dihadiahkan pada awak, tapi saya terpaksa membuangnya kerana awak gagal hadir pada waktu saya begitu mengharapkan. Saya membuang harapan saya, sebenarnya. Bukan sampah." Tegas saya.

Dia diam, dan membelok ke Alamanda. Dia memecut, meninggalkan, tanpa menoleh ke arah saya. Saya  pasti dia lihat saya di belakang dari cermin di sisi kirinya.

Petikan manuskrip "Purnama Di Balik Ara" oleh Rozais al-Anamy

Pinggiran Putrajaya

No comments: